Makanan Khas Sultra, Sinonggi

SULTRAMERDEKA.COM – Sinonggi merupakan satu dari sekian macam makanan khas yang ada di Sulawesi Tenggara (Sultra). Melihatnya dengan tekstur kenyal ketika disajikan terlihat seperti gumpalan lem kanji. Namun, itulah akhir dari pengolahan tepung sagu menjadi sinonggi. Gumpalan inilah yang siap disantap dengan berbagai pilihan kuah.

Pada masa lalu sinonggi dikonsumsi masyarakat yang mendiami daratan Sulawesi Tenggara, khususnya suku Tolaki. Hal ini barangkali karena pohon sagu yang berlimpah sebagai bahan utama pembuatannya terdapat di wilayah daratan seperti Konawe, Konawe Selatan, Konawe Utara, dan Kolaka Timur.

Baca Juga: Berburu Sea Food di Kota Kendari

Saat ini, sinonggi banyak dijajakan di warung dan restoran yang ada di daratan Sultra termasuk Kota Kendari. Sajiannya pun kini disandingkan dengan berbagai kuah, seperti , sayur, ikan, ayam, maupun daging sapi.

Sepintas terlihat membuat sinonggi tampak mudah. Tampak hanya disiram air panas dan diaduk lalu jadi. Namun, pembuatannya tak segampang itu. Mengolah tepung sagu menjadi sinonggi juga memerlukan keahlian. Tepung sagu menjadi terlalu encer, terlalu padat, ataupun tepung tak semuanya jadi dalam satu gumpalan jika membuatnya tanpa keahlian.

Untuk mendapatkan sinonggi yang sempurna, tepung sagu diletakkan dalam wadah yang cukup besar. Tempat ini disesuaikan dengan volume tepung sagu ketika menjadi sinonggi. Agar tak terlalu melengket dengan wadah saat diaduk, tepung sagu diberi minyak goreng dengan takaran umumnya satu sendok makan.

Tepung sagu kemudian disiram perlahan dengan air panas yang baru dimasak lalu diaduk segera. Air panas yang dituangkan harus diperkirakan agar tak sinonggi tak menjadi encer saat kelebihan air ataupun menjadi padat karena kekurangan air.

Tepung sagu yang sudah disirami air panas diaduk hingga bercampur dan menggumpal sampai tak ada lagi gumpalan-gumpalan kecil tepung sagu. Ketika proses ini telah dilewati maka sinonggi siap disajikan.

Baca Juga: Covid-19 Hantam Pariwisata, Hotel di Kendari Berinovasi

Penyajian sinonggi saat ini di berbagai warung makan dan restoran dengan berbagai variasi kuah. Mulai dari kuah ikan, ayam, maupun kuah daging. Tergantung selera penikmat memilih.

Saat hendak disantap, sebelum memasukkan sinonggi terlebih dahulu tuangkan kuah ke piring. Tambah dengan perasan jeruk dalam kuah. Bagi yang menyukai rasa pedas, bisa menambahkan cabai ke dalam kuah.

Lalu mulai ambil sinonggi dari wadah utama dengan cara menggulungnya dengan dua batang sumpit. Kemudian letakkan di atas kuah yang telah disiapkan sebelumnya. Sinonggi siap disantap dengan dipotong-potong kecil dalam piring kuah agar lebih mudah dimakan.

Menikmati sinonggi lebih terasa enak dalam kondisi masih hangat, begitu pun kuahnya. Sebab jika sudah dingin rasanya agak berbeda dan sinonggi terkadang cenderung keras.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *